Daur Hidup Lalat | Tahapan, Faktor, Klasifikasi, Perbedaan (Lengkap)

Daur Hidup Lalat | Tahapan, Faktor, Klasifikasi, Perbedaan (Lengkap)

Daur Hidup Lalat - Lalat merupakan salah satu jenis serangga dari demikian banyaknya serangga yang ada di dunia ini. Serangga kecil ini berasal dari ordo Diptera berasal dari bahasa Yunani yang berarti dua dan petra (sayap).

Perlu sobat ilmunik ketahui bahwa terdapat perbedaan antara lalat dan jenis serangga ordo lainnya. Perbedaan yang paling mudah untuk dilihat terletak pada sepasang sayap terbang dan sepasang halter yang berasal dari sayap belakang metatoraks lalat.

Nah, apakah sobat ilmunik sudah tau bagaimana siklus daur hidup lalat ini? Jika masih belum tau, pada artikel ini akan saya berikan sedikit informasi seputar lalat. Oke sobat kita mulai pembahasan kita dari tahapan daur hidup lalat.

Tahapan Daur Hidup Lalat

Tahapan metamorfosis lalat
gurusekolah.co.id

Tahapan daur hidup lalat dimulai dari telur lalat yang menetas, kemudian akan tumbuh memasuki fase larva dan berkembang menjadi pupa. Selanjutnya pupa akan berubah menjadi lalat dewasa serta akan melakukan perkawinan dan menghasilkan generasi lalat berikutnya.

Untuk metamorfosis yang dialami oleh lalat adalah metamorfosis sempurna, artinya lalat akan mengalami 4 tahap atau fase dalam siklus daur hidup. Proses tersebut berupa fase telur, larva, pupa dan imago (lalat dewasa).

Untuk lebih lengkapnya, berikut ini penjelasan secara lengkap untuk sobat ilmunik tentang 4 fase tersebut:

Fase Telur

Seperti yang sudah saja jelaskan sedikit diatas bahwa siklus daur hidup lalat atau metamorfosisnya diawali oleh fase telur. Pada fase pertama ini, telur dihasilkan dari proses perkawinan antara lalat jantan dan lalat betina, dan dapat menjadi telur saat pembuahan oleh spermatozoa berhasil.

Meskipun lalat sudah melakukan perkawinan, akan tetapi spermatozoa tidak membuahi sel indung maka bibit telur tidak akan dapat terbentuk.

Lalat betina pada umumnya akan meletakkan telurnya secara berkelompok, biasanya di tempat yang kotor seperti lingkungan sampah, bangkai binatang atau kotoran manusia. Tempat-tempat kotor itulah yang menjadi tempat favorit bagi lalat setelah telur-telur mereka menetas nantinya.

Tempat yang kotor tersebut biasanya terdapat sumber makanan bagi lalat, serta menjadi tempat yang dianggap aman dari serangan para predator.

Bentuk telur lalat pada umumnya adalah lonjong bulat dan memiliki warna putih dengan ukuran panjang mencapai 1 hingga 2 mm. Pada fase pertama ini, telur lalat akan mulai mentas dalam jangka waktu cukup singkat, yaitu hanya sekitar 1 hari atau 24 jam yang kemudian akan memasuki fase kedua berupa larva.

Fase Larva

Setelah telur lalat menetas, maka akan memasuki siklus daur hidup yang kedua, yakni berupa larva atau sering disebut sebagai belatung. Bentuk metamorfosis lalat pada fase kedua ini sangat menjijikkan (kecil putih) dan banyak memakan kotoran disekitarnya.

Larva akan tumbuh serta mengalami beberapa kali pergantian kulit (instar). Seiring berjalannya waktu, tubuh dari larva akan semakin besar dan mengeras.

Pada siklus daur hidup lalat fase kedua ini juga tergolong terjadi sangat cepat, hanya berlangsung sekitar 2 hari saja sudah melewati fase ini. Ketika lalat mengalami pergantian kulit yang terakhir, larva akan segera mencari tempat perlindungan yang jauh dari para predator.

Setelah melalui fase larva, maka siklus daur hidup lalat akan masuk pada fase ketiga, yaitu berupa pupa.

Tahap Pupa

Setelah melalui tahap larva, maka lalat akan memasuki fase lanjutan berupa pupa. Lalat akan mencari tempat berlindung untuk menjalani fase ketiga ini.

Tempat yang dipilih oleh larva adalah berupa tempat gelap dan terhindar dari sinar matahari secara langsung. Tubuh larva yang awalnya lembek secara perlahan-lahan akan menjadi keras dan berwarna coklat.

Pada fase ini, struktur tubuh larva pun akan berubah menjadi kokon.

Larva akan mengalami fase pupa selama kurang lebih 7 hingga 1 minggu. Pada fase inilah tubuh larva akan terus mengalami perkembangan dan perubahan bentuk.

Ketika sudah menginjak hari ke 3 hingga ke 6, maka sayap akan mulai tumbuh pada pupa. Pada tahap akhir pada fase ketiga ini, maka ia akan membelah dan kemudian terbang menjadi imago atau lalat dewasa.

4. Fase Lalat Dewasa (Imago)

Setelah ketiga siklus daur hidup lalat atau metamorfosisnya terlewati, maka fase yang terakhir adalah berupa lalat dewasa (imago). Lalat dewasa yang telah berhasil keluar dari selubung (kokon) akan mulai terbang untuk mencari makanan.

Makanan lalat dewasa umumnya berupa zat-zat organik yang membusuk dan biasanya mengeluarkan bau yang tidak sedap.

Pada fase ini, panjang umur lalat hanya sekitar 21 hari saja. Walaupun demikian, ketika imago betina sudah berhasil dibuahi, maka ia akan bertelur dan menghasilkan kurang lebih 900 butir telur selama hidupnya.

Baca Juga Daur Hidup Nyamuk

Faktor yang Mempengaruhi Daur Hidup Lalat

Faktor yang Mempengaruhi Daur Hidup Lalat
anadhif.com

Siklus daur hidup lalat atau metamorfosisnya juga memiliki beberapa faktor yang mempengaruhinya. Berikut ini faktor-faktor yang mempengaruhinya:

Suhu

Siklus daur hidup lalat atau metamorfosisnnya akan berlangsung secara optimal dalam jangka waktu 8 hingga 11 hari saja. Hal tersebut terjadi apabila suhu ditempat tersebut adalah 25 hingga 28 C°.

Sedangkan waktu yang diperlukan untuk perkembangan telur menjadi dewasa sekitar 7 hari pada suhu 28 hingga 30 C°, namun akan lebih cepat lagi ketika suhunya berada diatas 30 C°. Sedangkan jika suhunya rendah, maka perkembangan menuju lalat dewasa akan berlangsung lama, bahkan membutuhkan waktu sekitar 50 hari.

Cahaya

faktor intensitas cahaya juga ikut berperan dalam siklus daur hidup lalat yang berada di fase larva. Pada umumnya lalat akan lebih menyukai tempat yang remang-remang, dimana cahaya tidak terlalu terang dan tidak terlalu gelap.

Sedangkan apabila cahayanya terlalu tinggi akan mempengaruhi keterlambatan pada fase bertelur. Ketika cahayanya terlalu gelap, maka akan mempengaruhi juga dalam pertumbuhannya.

Makanan

Makanan yang dikonsumsi oleh lalat juga berpengaruh untuk jumlah dan perkembangan telur tersebut. Ketika lalat semakin banyak mengkonsumsi makanan yang bernutrisi, maka semakin cepat dan besar juga lalat dewasa, begitu pula sebaliknya.

Terdapat beberapa kasus yang menyatakan bahwa larva yang kurang nutrisi akan gagal menjadi lalat dewasa yang sempurna.

Medium

Faktor medium yang dimaksud disini adalah tingkat kekentalan dari media media tempat lalat tersebut bertelur. Ketika medium tersebut terlalu encer, maka akan memberikan dampak pada jumlah telurnya, tetapi tidak memberikan pengaruh pada siklusnya.

Dai berbagai penelitian yang telah dilakukan, terdapat pernyataan bahwa lamanya waktu hidup suatu lalat baru akan lebih sedikit ketika lalat dewasanya berada di medium yang encer.

Klasifikasi Ilmiah Lalat

Klasifikasi Ilmiah Lalat
uniqpost.com

Untuk sobat ilmunik setelah mengetahui siklus daru hidup lalat atau metamorfoisnya, saya akan memberikan sedikit informasi tentang klasifikasi atau taksonomi lalat dalam ilmu biologi. Berikut ini penjelasannya:

Kingom : Animalia
Filum : Arthropoda
Kelas : Insecta
Subkelas : Ptertgota
Infrakelas : Neopatra
Subordo : Endopterygota
Ordo :

Diptera

Linnaeus, 1758

Baca Juga Daur Hidup Ayam

Perbedaan Lalat Jantan dan Betina

perbedaan lalat jantan dan betina
Ilmunik.com

Untuk sobat ilmunik yang masih belum mengetahui perbedaan jenis lalat jantan dan betina dapat sobat lihat dalam 4 hal. Berikut ini penjelasannya.

  1. Ukuran, pada lalat jantan ukuran tubuhnya cenderung lebih kecil jika dibandingkan dengan lalat betina.
  2. Sayap, jenis lalat betina memiliki sayap yang lebih panjang jika dibandingkan dengan sayap lalat jantan.
  3. Abdomen, pada jenis lalat jantan terdapat 3 buah ruas abdomen, sedangkan untuk jenis lalat betina terdapat 6 buah ruas adomen. Abdomen lalat betina ujungnya berbentuk runcing, sedangkan pada lalat jantan ujung abdomennya tumpul.
  4. Sex Combo, pada jenis lalat betina tidak mempunyai sisir kelamin (sex combo), sedangkan pada jenis lalat jantan terdapat sisir kelamin (sex combo) yang ditemukan di bagian kaki yang terdapat rambutnya.

Cara Mencegah Gangguan Lalat

Cara Mencegah Gangguan Lalat
liputan6.com

Jika sobat ilmunik merasa terganggu dengan adanya lalat, maka kalian dapat melakukan pencegahan lalat seperti berikut ini:

  • Gunakanlah wadah yang sebesar diameter sebuah piring, kemudian tuangkan sabun cair diatasnya.
  • Gunakanlah tanaman herbal berbau harum yang membuat lalat tidak suka.
  • Isi dan gantung plastik yang berisi air.
  • Gunakan alat perangkap lalat modern (lebih simpel).
  • Selalu membersihkan kotak sampah kalian, agar tidak mengundang kedatangan lalat.
  • Tutuplah jalur fentilasi rumah dengan jaring nyamuk.

Baca Juga Daur Hidup Capung

Penutup

Nah, bagaimana sobat ilmunik? Sudah jelas atau belum keterangan yang saya berikan? Sebenarnya, proses metamorfosis dan daur hidup itu sama saja, dalam artian suatu tahap yang dilalui oleh makhluk hidup untuk memperbanyak keturunan.

Mungkin hanya itu saja keterangan yang dapat saya berikan untuk sobat ilmunik tentang siklus daur hidup lalat atau metamorfosis lalat. Semoga dengan sedikit keterangan ini dapat membantu dan memberikan sobat tambahan ilmu pengetahuan.

Cukup sekian dan salam dari penulis.